Selamat Datang di Website SMA NEGERI 2 SUKOHARJO | Terima Kasih Kunjungannya.

Pencarian

Kontak Kami


SMA NEGERI 2 SUKOHARJO

NPSN : 20310420

Jl. Raya Sala - Kartasura Mendungan Pabelan Kartasura Kab. Sukoharjo 57162


sma2sukoharjo@gmail.com

TLP : 0271711615


          

Banner

Masa Inkubasi Virus Corona




Masa inkubasi adalah waktu antara seseorang terpapar hingga dirinya menunjukkan gejala awal. “Biasanya akhir masa inkubasi ditandai dengan timbulnya gejala seperti batuk dan demam. Mencari tahu berapa lama waktu yang diperlukan sampai gejala itu muncul sangat relevan bagi Anda untuk berpikir mengenai berapa lama Anda harus benar-benar memantau orang untuk memastikan mereka tak terinfeksi,” ujar Lauren Ancel Meyers, seorang profesor biologi integratif dari Universias Texas, seperti diberitakan Business Insider, 10 Maret 2020. Melansir Worldometers, WHO dan Pusat Pengendalian Pencegahan Penyakit Amerika Serikat meyakini bahwa masa inkubasi virus adalah 2 hingga 14 hari. Sementara itu, studi lain menyebutkan, periode inkubasi penyakit bisa lebih lama, yakni sampai 24 hari.

Sejumlah peneliti dari Johns Hopkins University melakukan penelitian, yang kemudian diterbitkan dalam jurnal Annals of Internal Medicine. Dari penelitian tersebut, diketahui bahwa masa inkubasi rata-rata dari virus corona adalah 5 hari. Para peneliti Johns Hopkins menganalisis dari 181 kasus virus corona yang terdeteksi pada 4 Januari 2020 hingga 24 Februari 2020 di luar Provinsi Hubei, China. Mereka fokus pada kasus-kasus di mana pasien sakit setelah melakukan perjalanan ke sebuah provinsi dengan diagnosis dikonfirmasi di tempat lain. Tujuannya, agar lebih memudahkan untuk mengurai periode inkubasi tiap pasien.

Penelitian lainnya, seperti dituliskan Worldometers, sebuah studi di China yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine pada 30 Januari 2020 menemukan bahwa periode inkubasi rata-rata 5,2 hari. Tim China yang melakukan penelitian itu menyebutkan, temuan mereka mendukung periode pengamatan medis 14 hari untuk orang yang terpapar patogen. Perkiraan tersebut selaras dengan periode inkubasi pada virus corona jenis lain seperti SARS yang juga memiliki masa inkubasi 5 hari. “Ini memberi Anda gambaran mengenai seberapa cepat virus akan menyebar, jika Anda ingin memproyeksikan berapa banyak pasien yang Anda temui,” ujar Stephen Morse, seorang ahli epidemiologi Universitas Columbia. Ini juga membantu menginformasikan kepada Departemen Kesehatan mengenai berapa lama mereka perlu memantau orang yang berisiko tanpa kehilangan kasus.

Apakah karantina 14 hari cukup? Amerika Serikat dan banyak negara lain telah merumuskan kebijakan karantina berdasarkan masa inkubasi 14 hari. Meski demikian, terdapat sejumlah kekhawatiran bahwa periode 2 minggu tidak cukup. Penelitian yang diterbitkan Journal of American Medical Association menunjukkan, masa inkubasi pasien adalah 19 hari. Studi lain juga menyebut masa inkubasi hingga 24 hari. Akan tetapi, para peneliti Johns Hopkins berpandangan, berdasarkan perhitungan yang mereka lakukan, untuk 10.000 orang yang dikarantina selama 14 hari, hanya 101 orang yang mengalami gejala setelah menjalani masa karantina. “Berdasarkan analisis kami terhadap data yang tersedia untuk umum, rekomendasi saat ini yaitu 14 hari untuk pemantauan aktif atau karantina masuk akal, meskipun dengan periode itu, beberapa kasus akan terlewatkan dalam jangka panjang,” ujar Justin Lessler dari Asosiasi  Professor di Departemen Epidemiologi Bloomberg.

Sumber : 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Masa Inkubasi Virus Corona 14 Hari, Rata-rata Gejala Muncul pada Hari Ke-5", https://www.kompas.com/tren/read/2020/04/02/120300765/masa-inkubasi-virus-corona-14-hari-rata-rata-gejala-muncul-pada-hari-ke-5?page=2.
Penulis : Nur Rohmi Aida
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary





Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :


   Kembali ke Atas